Kamis, 01 Januari 2009

ga jadi ke Malioboro

Berawal dari 27 desember 2008 Sabtu pagi yang cerah pas aku lagi sarapan nasi goreng buatan mamaku tau-tau bokap ngomong, “ayo gek ndang adus, gek neng malioboro! jare mbiyen ngejak neng Malioboro?? ” aku sambut girang mpe keseleg nasgor, wah..my heart langsung jumping-jumping!! Hehehe …
Maklum… sekian lamanya aku tak berjumpa Malioboro, pa lagi khan lagi liburan, males banget kalo tiap hari diruma. Selese maem nasgor, aku mandi.
Setelah semua siap, pukul 9.20 WIB kita berangkat dengan tujuan malioboro. Tapi tengah perjalanan tiba-tiba . . . . . bokapqu teringat sesuatu, apakah itu?? anda penasaran??

Simak perbincangan berikut ini:
Bokap :“eh dek, oamahe anis (sepupu nyokap) wi ngendi??”
Nyokap :”muntilan”
Bokap :”berarti awak dewe neng omahe anis sek wae ben ngerti kabare”
Nyokap :”yo”
Akhu :”neng Malioboro sek wae??” (dengan pandangan memelas dan penuh harap)
Bokap :”neng malioborone enko ssore ae . penak sore.
Nyokap :”Ho.o gone anis sek wae”
Akhu :” (aku hanya bisa pasrah ma yang myupier) “yowes lah . . .”
Bokap :”nek omahe anis karo candi Borobudur cedak ra??
Nyokap :”kira-kira 10-15 Km”
Bokap :”yowes berarti ngene ae, neng gone anis terus neng Borobudur terus lagi mulihe mampir neng Malioboro”

Akhirnya mobil melaju ke muntilan. Sekitar jam 2 siang kita tiba disana. Ini dikarenakan jalan macet dan tambah lagi musti turun sejenak dan Tanya orang kea rah mana jalan yang harus kita lalui . maklum bokap belom pernah ke rumahnya mbak anis. Sampai sana ternyata mbak anis lagi perjalanan pulang dari joja, ada sodaranya yang nikah. Terus aku, mama, suaminya mbak anis dan ponakan-ponakanku pergi ke kebun yang diolahnya. Di lahan pertama yang kita lalui terdapat lahan cabe. Dan disebelahnya terlihat hamparan luas nan hijau, sawah yang masih menghijau dengan beberapa pohon kelapa disekitarnya. Aku dan adikku berlari menyusul kedua ponakanku yang lagi manjat pohon kelapa. Ipul yang manjat pohon dan anes nunggu dibawah. Walopun Ipul masih kelas 6 SD tapi dia berhasil mengambil 3 butir kelapa dengan tangkasnya. Setelah itu kami kembali ke rumah mbak anis dan sesampai disana kita uda disiapin nasi dan segala lauk pauknya. Yummmie. . . .

Setelah selese makan, kami ngobrol” sejenak sambil nonton tv. Waktu sudah menunjukkan pukul 16.30 dan kita segera pamit. Di jalur sleman, macet total!!! Akhirnya bokap menurutiku ke malioboro, hufffttt payah!! Di jalur sekitar malioboro kita terjebak macet selama satu jam, cari tempat parkir uda full semua, belom lagi keadaan nyokab yang udah muntah-muntah, yauda cuman muter malioboro dan langsung balik ke Solo. Eh bokap pake acara salah jalan, setelah 2x Tanya orang, akhirnya kita menemukan jalan yang tepat. Di jalan nyokab muntah-muntah terus. . .

Dan jalur klaten juga macet sepanjang 2 Km. akhirnya aku tertidur di mobil, pas bangun ternyata uda nyampe Sliwedari. Aku merem lagi dech, mataku gag kuat nglawan cape,pusing,& dinginnya AC mobil. Aku melek lagi uda nyampe kampung Sewu, mau turun malah dilarang bokap. Aku suruh ambil motor dulu di bengkel. Sampai di bengkel, aku masih setengah sadar, keluar dari mobil aku lihat arlojiku yang mulai berkarat ternyata uda pukul setengah sebelas malam.., 5 menit duduk diatas motor yang uda aku idupin aku coba melek 100% dan mulai mengendarainya pelan menuju rumah. . angin malam yang sedingin es dengan tajamnya menusuk tulangku (aduuh..) .
Sesampai di rumah segera ku ambil pisang (ternyata perjalanan bikin laper juga..)hehehe . .
Bersih-bersih badan, terus ngecas hp yang dari tadi uda lowbat, bersih-bersih tempat tidur, ambrukin badan di tempat tidur, say good nite pada mua penghuni dunia, berdo’a, terus pejamin mata. . .

1 komentar:

burhanshadiq mengatakan...

wah ga ngejak aku ga ga. Ngejak aku ae sama tika dan aisy, biar tambah ruameeee! heheheh guyon lho ga.
salam buat bokap ama nyokap, ama dikap (adikmu) hahaha.